Friday, March 28, 2014

Hear Hear!

So so happy that I can finally manage my time to update The Darling instagram account! More new items are coming! This time we brings more comfortable yet effortlessly stylish outfit! Please check this link to see what I am talking about! 


For more info about this brand, don't hesitate to reach me!

Anyway... I am thinking about reunite the brand Dear Darla (focused on accessories and others crafty thingy) and The Darling (the sister brand, the one who sell clothes and beyond) into one brand called Dear Darla x The Darling. What do you think? Nothing wrong about the sister brand system, but since I handle the two alone (and I mean really alone, from design to producing, marketing... you name it), it will be pretty much easier to just have one in a hand, especially when it goes to socmed account... But still, it just an idea. That two talk different thing and have their own characteristic which is very different. So blend it into one brand will need a deeper thinking tho... Well, tell me then!


Tuesday, February 18, 2014

Cibon Says Hello

Assalamualaikum teman-teman semua.. *benerin jilbab*

Aslinya hari ini ga ada jadwal buat nulis karena kayaknya ga ada yang worth it buat ditulis..dan kerjaan numpuk tapi masih belum mood nyentuh. tapi lagi pengen nulis aja..

Kontrol Cibon yang ke 8 bulan masih ntar Sabtu ini... Hiii seperti biasanya ga sabar ketemu Cibon :3 Habis kontrol Cibon rencananya mau maternity photoshoot juga..aslinya sih perut belum gendut-gendut banget cuma udah pengen foto aja karena bawaannya udah cape aja..pengen ndang mari semua urusan di luar rumah trus bisa leyeh-leyeh nunggu the day di rumah hehehe.. Jadi ini nulis sambil browsing nyari inspirasi buat photoshootnya entar, yang Insya Allah bakal dibantuin ama temenku.. Doakan lancar dan hasilnya bagus yaa jadi bisa buat kenang-kenangan!

Btw baca di salah satu ensiklopedi kalau bayi ternyata bisa lho ngerasain apa kegiatan yang dia suka dan tidak... Awalnya percaya ga percaya sih...Tapi setelah merhatiin, kenapa si Cibon ini umek terus alias gak mau diam kalau dibawa kerja di depan komputer...kadang-kadang sampe bikin punggung pegeeel banget. Agak rewel lah sampai harus dielus-elus dan dibujuk-bujuk biar kooperatif hihi...
Lain halnya kalau diajak jualan. Walaupun misal sama-sama duduk dalam durasi yang lama, tapi ini anak anteng banget...hehe calon pengusaha sukses ya kamu naak.. (aamiiinn)..tapi yang penting jadi anak soleh dulu yaa..syukur-syukur bisa hafiz Quran.. (AAMIIINNN)

Apa lagi ya? Oya.. hari Minggu ini tanggal 23 Insya Allah The Darling x Dear Darla bakal ikutan Sunday Market lohh.. We will be in the booth R (same booth with Kamicinta). Jadi yuuukk merapat ke Sutos Surabaya! Guest starnya ada Sore lohhh...kyaaa 

Hmm..what else? Yah segini aja deh.. Habis gini pengen nonton When Harry Meet Sally nih (iyah saya tau, itu jadul banget). Benernya pengen nonton bareng papi Cibon...tapi terakhir kali nonton drama bareng-bareng doski tidur.. Jadi daripada makan ati yaudahlah mending saya nonton sendiri aja.. cukuplah Papi Cibon jadi teman waktu nonton ototnya Jason Statham..


Sampai ketemu di tulisan berikutnya ya ceman-cemannn :* Ayo Cibon...pamitan dulu...
*Cibon dadah-dadah lewat udel* #abaikan

Wednesday, February 12, 2014

Obgyn Visit 4#: Cibon in 6th & 7th Month Recap

Haloo teman-teman semuaa... Jumpa lagi dengan umminya Cibon dan Cibon yang udah makin gede di perut, yeyeyee..umumumu... :3

Sudah lama banget ya gak cerita-cerita soal perkembangannya Cibon.. Terakhir saya cerita soal Obgyn Visit yang ke3# which was last October..Weww lama banget..sekarang aja udah Februari ya.. Ke mana saja kah sampai ga bisa nulis? Jujur ga inget..time really flies so so fasttt.. Kayaknya baru kemarin ngerasain yang namanya almost-all-day sickness, sekarang kalau makan udah kayak sapi aja..kayaknya baru kemarin bingung tiap liat USG Cibon, sekarang udah bisa ngenalin mana bokong mana kepala..ya ampun..kayaknya bener2 tanda kiamat nih waktu udah makin kerasa cepat.. #sedih

Jadi biar gap ceritanya gak terlalu jauh dan para pemirsa juga masih bisa nyambung, let me sum what you've been missed for the past..emm..3 months?

Jadi kalau di cerita terakhir itu Cibon kira-kira usianya udah 4 bulan kan ya.. Itu cerita pertama kali saya kontrol ke dokter U. Nah di bulan selanjutnya yaitu Cibon masuk umur 5 bulan, saya masih kontrol di dokter U. cuma kali ini kontrolnya pagi.. Jadi Sabtu pagi saya sama suami ke sana.. Saya gak begitu inget detail sih kontrol saat itu gmn..yah yang pasti tetap hepi lah namanya ketemu anak walaupun cuma lewat layar hehe..tapi yang jelas pas kontrol di bulan itulah saya mulai banyak nanya. 

Belajar dari pengalaman bahwa don't trust bumil memory, saya nulis tuh catetan di hape dari beberapa hari sebelumnya.. Mulai dari kekhawatiran BB yang waktu itu masih naik 3 kiloan apa ya..terus gimana soal perjalanan darat Tuban-Sby masih aman sampai usia berapa ya, sampe hal yang mungkin remeh kayak kapan sih harus mulai beli bra menyusui dan gimana dengan ukurannya..well, such things.

I don't know.. tapi pas nanya hal-hal yang mungkin remeh buat sebagian orang tapi mungkin tidak buat saya, di situ malah saya jadi kurang nyaman sama ibu dokter ini. Duh maaf ya bu.. Bukannya tugas dokter itu ya salah satunya menenangkan pasien ya? Tapi saya kok malah jadi inferior..dibilang ini itulah..padahal bukannya sok mau ribet usia lima bulan udah nanya bra menyusui..tp tolong deh ya, kepengen gitu bulan-bulan mendekati kelahiran udah beres semua sampai printilannya. Jangan harap deh udah dua minggu sebelum lahiran gue masih pusing beli apaa gitu yang kurang. Iya kalau suaminya gak kerja 6 to 6. Iya kalau ada sopir atau at least orang di rumah yang bisa nganter-nganter (nasib ga bisa nyetir mobil, huft..). In fact kan kemungkinan besar minggu-minggu terakhir menjelang kelahiran itu saya sendirian di Surabayahh.. Belum tentu juga ntar masih se-fit sekarang..wong sekarang jalan dikit aja udah sanggup bikin pegel-pegel berkepanjangan kok... After all, kalaupun saya dianggep terlalu ribet bisa dong ya nasehatinnya enak dikit... Helloo.. ini baby pertama ya..kayaknya normal deh calon ortu baru banyak nanya.. So I suppose it is you, not me, who should put extra effort to understand. Kan tiap hari juga kerjaannya ngadepin ginian.. heran deh.. --"

In that point, saya jadi kangen obgyn saya sebelumnya. Despite antrian gak manusiawinya, as a doctor, she's def good. Walopun udah malam, saya banyak tanya, beliau tetap njawab enak walaupun memang seringkes mungkin. Tapi paling ga dijawab gamblang dan enak (plus masih senyum bok).. Ga kayak yang ini nih.. pasiennya ga ada, masih pagi, mau konsul nyante ga enak.. huhh..jadi yang namanya kesan pertama itu bisa salah juga ya..hmm..

Waduh kok jadi ngomel... yaudah intinya begitulah. Jadi saya agak-agak sedih waktu pulang. Untungnya habis gitu nemu tempat sarapan baru yang murah dan enak jadi mood membaiklah hehe..

That's waktu Cibon 5 bulan...

Terus kan masih galau tuh ya ntar mo lahiran di mana.. Di Tuban, masih agak enggg sama dokter n RSnya.. klo di Sby takut ntar suami ga nutut nungguin..macem2 dah pertimbangannya.. Tapi akhirnya Sby wins.. Ini sebenernya papi Cibon yang lebih prefer. Kalau saya pertimbangannya lahiran di Tuban karena kemungkinannya lebih besar bisa ditungguin suami, nah bapaknya, as most of guy, liat dari sisi rasionalnya dong. Di Sby RSnya fasilitasnya lebih oke, banyak pilihan juga, dekat rumah, banyak saudara, kalau ibu datang juga enak nungguinnya karena ada rumah..belom ntar kalau ngurus-ngurus akte juga lebih mudah karena papi-mami cibon KTP Sby, dll.. Toh tuban Sby juga ga jauh, kata si papi Cibon gitu, menghibur saya. Ntar kalo saya dah mules-mules, langsung dah dia mo cuss ke Sby.. katanya.. Saya sih diem aja, tapi setengah mati berharap kalau Cibon pas mau lahir dan bapaknya masih di Tuban, moga-moga doi ga langsung lahir dulu tp nunggu bapaknya datang haha..*aminin sekuat hati*

Terus apa ya? Hmm..oyaa..jadi setelah fix insya Allah ntar lahiran di Sby, mulai dong ya hunting dokter dan RS di Surabaya. Alhamdulilah selama ini ada RS yang jadi langganan kalau berobat. Dekeet banget ama rumah, paling 15 menit, fasilitas oke dan pelayanan memuaskan. Jadi dari awal juga saya pengennya tar lahiran di situ. Jadi ceritanya ini milih RS dulu baru nyari obsgyn cewek yang praktek di situ hehe... Nah karena pas cuma ada satu obsgyn cewek yang praktek di RS tersebut, yaudin hehe.. Oya dokternya kita sebut saja dokter M :D

Awalnya sih masih bingung kapan harus mulai kontrol di Surabaya...orang-orang bilang sih mulai 8 bulanan gitu juga gak papa.. Tapi pas Desember kemarin ada jadwal jualan  di Surabaya yang deketan sama jadwal kontrol Cibon, akhirnya mutusin buat langsung nyoba kontrol ke dokter M saat itu juga. Pertimbangannya, kalo misal gak sreg banget sama dokternya kan masih ada waktu buat kontrol ke dokter lain hehe..

Singkat cerita dua minggu sebelumnya udah daftar buat kontrol, dapet giliran nomer 1.Katanya dokternya praktek jam 10, tp hampir jam 11 baru dateng... Oya pas kontrol pertama ke dokter M ini calon mbahnya Cibon alias ibu saya ikut. Padahal baru menempuh perjalanan darat 6 jam + flight paling pagi ke Sby, terus kena macet karena adik saya yang ngejemput salah pilih jalan.. Singkat cerita, belom mandi dan sarapan, tapi begitu sampe rumah Surabaya dan liat saya belum berangkat langsung pengen ikut. Pakai acara bawa sangu tablet juga katanya buat ngerekam hasil USGnya haha.. tapi begitu sampai ruang praktek dokternya malah jadi gocik karena katanya malu kok rame-rame masuknya. Jadinya akhirnya saya dan papi Cibon aja yang masuk deh :))

First impression..dokternya ga seperti yang saya bayangin haha.. Dokternya cantiik sekali, jilbabnya panjang, pake make up tapi gak menor..yah pokoknya cantik deh. Ruang prakteknya enak, apalagi lantainya parket jadi kesan warm-nya dapet haha.. Ditanyain pertanyaan standar soal haid terakhir bla bla itu sebelum akhirnya di-USG. Dan buat nyenengin mbahnya Cibon, sama suami direkam dong pas dokternya lagi nge-USG.. 

After ngecek sana-sini dan memastikan bahwa Cibon sehat-sehat aja di dalam, akhirnya keluarlah pertanyaan pamungkas yang udah ditahan mami Cibon sejak lama; JENIS KELAMINNYA APA, DOK?? 

Awalnya agak pesimistis, ngira bakal dapat jawaban klise macam..ohh belum keliatan..ntar ya kalau udah bulan ke sekian..eh tapi ternyata dokternya bilang "sebentar..*muter-muterin alat USG, mungkin nyari posisi yang tepat*..kayaknya COWOK" Haha alhamdulillahhhh... akhirnya kamu punya kelamin juga nakk!! Terus ditunjukin tonjolan yang emang keliatan kayak p*nis.. Oalah yaa..yaa.. emang keliatan banget sih kalau itu cowok...hehe... Mami Cibon langsung cengar-cengir karena udah gak penasaran lagi.. Papi Cibon juga gak kalah senengnya... Walaupun cewek sama cowok sama aja, apalagi buat anak pertama, ga tau kenapa papi Cibon pengennya anak pertamanya cowok. Kalau mami Cibon sih lebih ke alasan sentimental; kalau anak pertamanya lahir di luar bulan Februari atau Maret, kalau bisa cowok (ga usah tanya alasannya, males ngejelasin, terlalu sering diceritain di sini kayaknya hehe..) Ya gitu deh.. akhirnya kami berdua cengengesan kayak orang dapet doorprize sebelum balik lagi duduk di ruang prakteknya..

Oya..pas Cibon enam bulan ini ga ada print hasil USGnya. Kalau kebiasaan di Tuban, tiap USG ya sekalian di-print hasilnya, jadi jasa dokter udah include print USGnya itu.. Nah, saya pikir mah di sini juga gitu.. ternyata enggak. Jadi pas udah kelar trus saya nanya print USGnya ternyata dokternya ga nge-save screenshotnya yang unyu-unyu.. cuman bagian kepala doang...jadilah eman kalau diprint.. Belakangan baru tau kalau mau di-print hasilnya bilang dulu di awal karena ada charge tambahan di luar jasa dokter.. *note buat kunjungan selanjutnya*

Waktu kontrol bulan keenam ini highlight-nya kan tau jenis kelamin Cibon (jadi kamu tetep dipanggil Cibon ya nak, bukan Cibonita..).. Nah lain lagi pas kontrol bulan kemarin alias pas tujuh bulan. Awalnya agak bete karena gara-gara daftar dokternya baru H-7, dapetnya urutan kelima...Aduhhh udah ngebayangin aja bakalan sampai siang tuh di dokter. Tapi ternyata ga bete-bete amat nunggunya, dan alhamdulillah sebelum dzuhur udah masuk ruang prakteknya. Nah..pas nunggu itu saya inget temen saya bilang coba kalau USG debay-nya diajak ngomong dulu..biar nurut pas USG. Mungkin maksudnya biar posisinya unyu-unyu kali ya atau gimana...yang jelas saya inget itu.. jadi saya elus-elus deh perut sambil ajak omong Cibon habis gini ketemu mi sama abi yaa..yang nurut ya sayang.. Sugesti atau tidak, ternyata ada kejadian di luar dugaan nantinya :))

Dokter M waktu pertama kali ketemu kan agak jutek, nah pas kontrol kedua ini kok friendly banget.. jadi saya seneng. Pas USG sempet kaget kok dari panjang tulang punggung dan diameter kepala (kalau ga salah) usia Cibon udah 30 minggu aja.. Saya nanya ke dokter dan dibilang bayinya agak besar, jadi kayak janin usia 30w padahal aslinya masih 28 minggu-an. Saya kaget banget hihi...karena BB sempet naik sembilan kilo padahal badan ga tambah endut blas..nah ketauan tuh sembilan kilo di mana ternyata :))  Ngeliat saya kaget bu dokter bilang ukurannya masih normal dan ngewanti-wanti saya buat ga diet. Haha ga mungkinlah dok, naikin BB aja setengah mati hehe...

Terus kejadian yang gak diduga adalah..Cibon ternyata banyak gaya di perut sodara-sodara! Jadi keliatan tuh mulutnya lagi ngecap-ngecap, mboh lagi makan apa kamu nak..:)) Dokter M sampai ikut excited juga liat Cibon. Dan pas lagi asyik merhatiin Cibon, ehhh tau-tau CIBON ANGOP. Haha..ampunn..nguap lebaaarrr banget. Action dia kata dokter M sambil ketawa-ketawa. Papi Cibon yang lagi ngerekam juga jadi cengengesan. Aduh seneng banget rasanya kalau pas di USG gini Cibon keliatan tingkahnya macem-macem. Jadi ga sabar pengen cepet-cepet lahiran :))


habis ngecap-ngecap trus angop... haha ibu bapaknya banget nih. habis makan trus ngantuk :D
Oya saya sempet tanya lagi jenis kelaminnya... dan tetap cowok alhamdulillah.. Bukan apa-apa..walaupun memang belum ada yang pasti tapi jujur sampai sekarang belum nyiapin nama buat anak cewek blas...jadi mudah-mudahan beneran cowok ya kamu nak, biar mi sama abi ga pusing-pusing lagi hihi...Mudah-mudahan kesenengannya mi baca surat Yusuf instead of surat Maryam jadi pertanda kalau kamu memang laki-laki ya nak :)

Btw kalau dilihat dari USG, dagunya Cibon bagus ya? #OOT

Yah sekian dulu cerita tentang Cibon sampai kontrol ke-7 bulan kemarin. Sebenarnya banyak yang pengen diceritain, tapi ntar deh di postingan lain biar gak terlalu panjang hihi... Ohy a trims lho buat yang suka mampir ngintip-ngintip postingan curcol saya terutama tentang expecting a baby ini! Seneng deh kapan hari ada yang bilang "eh aku ngikutin blogmu lohh.." Haha.. ada juga yang baca tulisan curcol beginian.. (Halo Mbak Niendy! baca ini juga gak? :D)


I'll be around very soon fellas! Much love from Umminya Cibon and Cibon ♥♥