Saturday, December 31, 2016

When I am Turning 28

Once you grow up, age is just a number
-Anonim-

Hari ini saya berulang tahun, lho..
Keberapa?
28

Haha..tuwir ngggak sih? *cek kerutan*

Keliatan tua kalau diliat hobi saya belakangan ini untuk mantengin serum-serum yang menjual kata macam'youthful glowing skin, rejuvenate, etc. Hihi...
Muda, kalau dibandingan sama ibu saya *iyain aja deh yaa

But literally, I agree with the first phrase I wrote. Age is just a number.


Emang kalau tambah tua trus mau bete? Wong sudah sunatullah waktu kita makin berkurang di dunia ini
Mau ngerayain? Lha akhiratnya makin deket, jatah idup makin tipis, kok malah dirayain?

Bersyukur? Pasti. 
Alhamdulillah masih dikasih kesempatan untuk memperbaiki diri..
Masih dikasih kesempatan untuk ngumpul sama keluarga dan teman-teman tersayang..sambil nyiapin bekal buat ‘pulang’ ke rumah yang sebenarnya!


Di usia 28 ini saya merasa lebih dewasa. (boleh ditanyain ke suami saya. Kalau dijawab enggak, info ya, biar saya getok palanya hihi #becanda)
When I look back, banyak hal-hal yang I wish I would’ve done. Bener ternyata kata para tetua, kita akan lebih menyesal terhadap hal-hal yang nggak kita lakuin ketimbang yang kita lakuin tapi salah. Ya tapi karena kita nggak bisa turning back the time, the best thing I can do now is do it right now. Better late than never.
Starting up home based business is one of the example..
Ngafalin Quran..(entah nutut enggak umurnya, tapi yang penting usaha dulu. Masa mau anaknya jadi hafizh/ah, ortunya kagak ikut belajar? Malu kan ya..)
Belajar bahasa..

And the list will goes on..


Selain itu, ada juga momen-momen di masa lalu yang bikin saya kangen setengah mati sampai sakit perut. Momen yang biasanya dipicu karena buka-buka album foto lama. Ngeliat jejeran foto itu bikin saya mikir 'Ya Allah, gue pernah muda ya banget ya..'.  Kayak nggak punya beban, like I will live forever. Muka masih polos banget belum kenal krim malam pencegah kerutan. Paling yang dipikirin kalo nggak ulangan ya tugas dari dosen yang dikumpulin besok hihi. Muka-muka belum sampai umur 20. Ah, berasa baru kemarin umur segitu, tapi di saat yang sama juga terasa lama. Udah 10 tahun lebih ternyata..#mendadak mellow


Skip skip. Back to present.


Yang jelas di usia 28 tahun ini masih banyak hal yang pengen saya capai. Walaupun proporsinya nggak melulu soal dunia, ya. Kalaupun urusan dunia, ya harus yang bisa mepercepat laju ke surga. Pokoknya milad harus selalu jadi refleksi dan cambuk kalau esok harus lebih baik dari kemarin, dengan rencana yang jelas dan aksi yang terstruktur untuk mencapai tujuan... 


Moga-moga Allah paringi kemudahan.. 



Happy birthday to myself :’)



Thursday, December 8, 2016

Ngoceh Bisnis #1

Kenapa harus berbisnis? 
Ngapain kok repot-repot?
Emang gajinya suami kurang?

dst..dst..

Tuesday, October 11, 2016

Kelas Menulis Puisi

Assalamualaikum.. gimana kabarnya semua? Semoga sehat-sehat semua yaa....
Alhamdulillah Azka sekeluarga sehat semua.. :)

Saya mau cerita dikit nih soal Kelas Menulis FLP Tuban-atau disingkat Semut- yang saya ikuti kurang lebih tiga bulan belakangan ini. Soal FLP sendiri nggak usah panjang lebar saya jelasin, ya, kayaknya udah pada familiar sama komunitas menulis yang satu ini.


Untuk FLP chapter Tuban sendiri sebenarnya saya udah tahu agak lama, karena saya kenal salah satu pengurusnya juga Mbak Hidayati Nur. Namun, saya belum bergabung karena waktu itu belum terpanggil (haha). Akan tetapi lambat laun saya menyadari, memang kadang kita butuh komunitas, suatu lingkungan di mana kita melakukan sesuatu secara bersama alias berjamaah, jadi in case lagi malas atau apa, ada teman yang mengingatkan. Satu lagi, semangat itu kan nular ya. Saya mau banget, dong, ketularan semangat temen-temen yang aktif menulis!

Akhirnya saya tanya-tanya deh ke Mbak Nur.. dan pas banget, FLP Tuban lagi bikin kelas menulis. Nggak pikir panjang, daftar deh saya!

Kelasnya asyik; nggak formal, serius tapi santai. Serius karena semua sama-sama pengen belajar, santai karena banyak canda tawa. Tiap pertemuan pembicaraya berbeda dengan tema yang berbeda pula. Saya banyak dapat insight dan yang jelas, banjir inspirasi dan motivasi setelah ikut kelas ini. Sayangnya saya belum punya dokumentasi fotonya. Insya Allah kalau bikin postingan tentang Semut lagi, saya posting deh sama fotonya :)

Salah satu yang paling berkesan buat saya adalah sesi kelas menulis pusi yang diisi oleh (Mas/Bang?) Ikal. Walaupun yang ngisi masih muda (dan kayaknya masih single juga-dilihat dari cara penyampaiannya yang ada campuran curcol dan sepik-sepik dikitnya haha.. Peace, yo, mas! ), materinya menurut saya sangat bagus. Di samping, saya sendiri memang punya perasaan lebihlah.. sama yang namanya puisi.

Mengutip katanya Mas Ikal, kalau diibaratkan prosa adalah pintu, maka puisi adalah jendelanya. Tafsirannya kurang lebih (versi saya nih, ya, karena lupa redaksional pastinya Mas Ikal bilang apa); jendela itu bisa bertirai, lebih tertutup dibandingkan pintu tempat orang keluar masuk. Kalau jendela, ibaratnya kita hanya bisa melihat secuil, secuplik. Ada kaitannya juga dengan bahasa puisi yang konotatif, tidak selugas dan sepanjang prosa.


Daaann.. seperti sesi-sesi kelas yang lain, di kelas puisi ini pesertanya juga kudu praktek. Haha.. ini yang bikin saya asliii nggak pedee... Saya selalu merasa diksi saya kurang ciamik, hiks. Satu lagi yang belakangan saya sadari-dan tahu ternyata kurang tepat, bahasa puisi saya terlalu lugas. Saya seolah ingin pembaca mengerti dengan puisi saya; apa yang saya maksud, saya rasakan.. Padahal tidak begitu menurut Mas Ikal. Ketika puisi sudah ter-publish dan dibaca orang lain, penafsiran adalah hak preoregatif pembaca.. Jadi, nggak ada yang benar dan salah, ya, hanya beda penafsiran (jadi ingat Unas Bahasa Indonesia jaman sekolah dulu, suka ada soal pilihan ganda tentang arti dari sebuah pusi. Ini termasuk soal yang sering bikin saya bingung :D)

Nah, setelah selesai praktek, puisi-puisi ini lalu dievaluasi oleh Mas Ikal.. Kurangnya di mana, diksinya yang lebih tepat bagimana biar lebih cantik..

Temanya waktu kalau nggak salah tentang benda di dalam kelas yang indah. Saya memilih jendela :)




-Senja di Jendela-

angin berhembus membawa cerita
menyisakan ampas kopi dan kaca
aku bersiap menutup jendela
di luar pohon berubah jingga
                                                       18/9/2016



Well, positifnya, saya kembali menulis puisi lagi, sejak... kapan, ya, terakhir kali nulis puisi? :)
Saya juga jadi ingat guru-guru saya dulu, temen-teman dan para suhu menulis di Kalimantan :') Ingat jaman waktu rajin beli dan baca majalah sastra Horison dan ngayal kapan karyanya bisa dimuat di situ (sayangnya sampai majalahnya berhenti terbit, ternyata belum kesampaian juga)..



Anyway, terima kasih para Mbak dan Mas punggawa FLP Tuban untuk Semutnya. Nggak sabar untuk ikut kelas berikutnya yang pasti sama serunya :)