Friday, December 26, 2008

note of today

Zulfiah azmy, begitulah nama salah satu bude saya. Kakak perempuan ibu ini dikenal sebagai salah seorang yang nyentrik di keluarga. Paling nggak sabaran paling nggak telaten. Bayangin aja budeku ini pernah bikin ote-ote segede wajan. Ketika ditanya kenapa nggak bikin kecil-kecil dicetak pake centong layaknya ote2 pada normalnya si bude nih dengan nyantainya bilang kalo ga sabar. Alhasil jadilah ote-ote yang bentuknya lebih mirip dadar tersebut, yang kalau mau dimakan harus dipotong terlebih dahulu.

Di usianya yang udah kepala empat lebih itu bude ini juga masih fashionable dan bergaya anak muda sekali. Paling sering ngeritik saya buat pakai baju yang warna cerah2 dan kalau ada baju yang lagi in bude pasti ga segan2 ngikutin.
“kamu tu lho masih muda ko sukanya pakai warna item.coba pink atau orange kan ceria”cetusnya suatu kali. Atau “kalau ke kampus pakai lipgloss gitu lho biar kelihatannya seger. Bude aja suka pakai”


Anyway di antara bude2 yang lain mungkin saya yang paling mirip dengannya. Sama2 cerewet dan selera humor kami pun sama.

Dan di balik semua kenyentrikan bude zul, saya bisa belajar banyak darinya.

Kapan hari waktu ngumpul2 di rumah datuk (orang tua ibu saya yang berarti orang tua bude juga), datuk puan (nenek)mengeluarkan kresek2nya yang banyak. Datuk puan ini biarpun sudah 77 tahun masih merupakan datuk yang gesit, cinta kebersihan dan sangat telaten merawat barang2nya. Ngelihat datuk puan berurusan dengan kresek2nya yang banyak itu bude tau2 cerita ke saya. katanya bude suka nyimpenin kresek juga trus kalau udah banyak dikasihin penjual di pasar. “seneng gitu mereka dikasih kresek,”terangnya seraya tersenyum, tak percaya bahwa tindakan kecil tersebut bisa sangat menyentuh.

Saya sih senyum2 juga dengernya.

Di kos menumpuk kresek2. Besar kecil. Bekas belanja, bekas bungkus makanan. Kresek2 itu selau saya simpan selain buat kresek sampah juga buat persediaan kalau butuh apa2. Ga dinyana, jumlahnya makin banyak. Kebutuhan dengan ketersediaan barang ternyata surplus.

Beberapa hari yang lalu opini saya tentang global warming diaplot di website ITS. Ada salah satu pengunjung yang berkomentar kalau saya jangan Cuma nulis tok. Dy bilang dy nunggu kontribusi saya buat ngurangi dampak global warming. Mau ga mau saya tersengat juga. Lha wong di opini saya juga nulis soal gimana kita ngurangin dampak global warming biarpun Cuma dikit, dengan cara yang sederhana. Lha saya nulis begitu kan juga tas pengalaman pribadi. Lha ya masak tega lho saya nulis2 soal naik sepeda dsb kalo memang belum pernah melaksanakan? Agak sebel juga soal si mas yang sok tahu itu tapi mau ga mau jadi memacu saya buat well mungkin melakukan hal yang lebih. Walaupun memang masih sedikit lebihnya.

Ada sekantong besar kresek berisi kumpulan kresek2 yang siap saya dermakan hari ini. pagi hari dengan niat yang dikuat2in melawan rasa males dan sebagainya (rasa sok sibuk) dengan sepeda saya menyusuri jalan menuju pasar keputih. Sempat lupa membawa ‘tas’, saya balik lagi ke kamar mengambilnya.

Sebelum ke pasar saya beli nasi pecel dulu buat sarapan. Mencoba menerapkan prinsip (yg moga2 ga anget di awalnya aja), saya minta ga usah dikasih kresek untuk bungkus nasi pecelnya itu. Bu pecel heran ”lha, memang mau dibawa ke mana nasinya mbak?” (ga ngerti juga maksud ibunya apa). Saya Cuma senyum aja sambil memasukkan bungkusan nasi itu ke ‘tas’. Tas belanja yang mulai saat ini akan tergantung di sepeda ontel saya ke manapun saya pergi.

Rintangan pertama selesai.

Perlu pemirsa ketahui saya belum pernah ke pasar keputih waktu pagi haha. Biasanya waktu sore sepulang kuliah untuk membeli telur (bukan berarti saya sering masak, saya Cuma butuh kulit telurnya buat prakarya hehe). Jadi datang ke pasar cukup bikin saya nervous rupanya (kenapa coba?)


Sepeda oleng kanan kiri menghindari orang-orang2 di gang pasar keputih. Setelah markir sepeda saya celingak celinguk kayak orang goblok mencari target. Sambil mengenggam kresek berisi kresek dengan gemetar (kenapa lagi coba?) saya berhenti di sebuah rombong yang agak sepi.


Tz: bu ini saya ada kresek (dengan suara pelan sambil goyang2in kresek yang saya pegang)
Ibu penjual: (bingung memandangi tangan saya. Mungkin ibunya mikir “yo terus lapo..”ato mikir saya jualan kresek)
Tz: (agak ngerasin suara) ini buat ibu
Ibu penjual: (masih bingung mungkin kali pertama ngadepin cewek yang tampang n suaranya lebih mirip mau ngemis ketimbang mau ngasi) kresek buat ibu?
Tz: iya bu
Ibu penjual : Oh ya makasih (mukanya masih bingung)



Geez. Gue goblok banget deh.


Gatau kenapa gt aja saya nervous. Bukannya sok jaim tapi saya gamau keliatan sok atau gimana gt. Sok keliatan apa ya? Sok keliatan dermawan kali wlp yang dikasi juga Cuma kresek. Pokoknya ga pengen diliat orang aja. pengennya ga ktauan siapa2 waktu ngasi. (ah norak banget sih gue gt aja udah takut dikira knapa2 ah aneh nihh). Takut penjualnya mikir napa nih orang ngasi2 (aduh su’udzon mulu nih gue)

Anyway habis itu saya muter2 pasar skalian beli telur (sekarang emang buat digoreng). Tapi keabisan telur di warung langganan. Cegek. Akhirnya nyari di kios lain. eh liat orang jualan tempe jadi kebayang goren tempe sendiri enak kali ya? Pake margarin. Ngintip dengan tertarik trus tanya berapa harganya tempe. Ya ampun yang kecil seribu doang! Aduh histeris deh gue gatau harga pasar deh. Gue kira 2 rebo atau tiga rebo gataunya tempe tu murah ya? (sumpah norak)

Pas beli lagi saya bilang ke penjualnya.
Tz: ga usa pake kresek mas!
Mas2 penjual yang anehh: (cengengesan sambil nyerahin tempe)
Temennya si mas2 yg anehh: lho mbak ini bukan lamaran lho! (cengar cengir)



Ihh. Nih si mas ga ngerti global warming kali ya.

Habis tu ngintip2 dengan penuh minat ke cumi2 yang ditaruh di bak. Ya ampun gue pengen makan deh cumi2.


Tz: brapa mas cumi2nya?
Penjaual: 8 ribu mbak seperempatnya
Tz: ooh..(emg ga niat beli Cuma iseng nanya doang tapi ga cepet2 pergi biar ga kliatan iseng)
Penjual: 7500 deh mbak?
Tz: (cepet2 pergi)



Trus muter2 gt ga jlas banget deh. Mungkin tampang saya emang bukan tampang pasaran ya dalam artian muka jarang ke pasar (tampang bingung hopeless gt) sampe pas ketemu penjual di warung langganan saya dy bilang “itu lho mbak jual telur di sana..”

Geez. Tampang gue segitu merananya kali ya? Thats why saya memutuskan cepet2 kabur. Kali ini saya melakukan tindakan yang benar, nuntun sepeda sampai k luar gang bukannya tetep naikin dengan resiko nabrak orang.


Well itulah akhir dari perjalan saya kali ini.


Anyway sebenernya ada lagi. habis dari pasar saya mampir ke salah satu rombong minuman di deket Sakina. Bapak penjualnya biasanya bersiin rombongnya kalo pagi2 gini. Jam 8an ke atas baru biasanya tuh rombong disurung sampe ke KDM (kantin depan manarul hehe). Saya punya sekitar 10 bungkus lebih sedotan yang masih saya simpen dari semester lalu. Nih sedotan aslinya buat tugas Pramana 2 waktu itu tapi belinya kebanyakan. Udah niat lama tapi baru kesampaian sekarang buat ngasi ke penjual minuman. Hal ini bukan inisiatif saya sendiri kok hehe..inspired by Retno DKV07 yang melakukan hal ini terlebih dahulu. Nah habis ngasi, dalam perjalanan pulang saya baru inget. Kalo njualin minumannya bapaknya biasanya ga pake sedotan! Cuma gelas ma sendok kecil aja. haduh seinget saya sih gt. Yah mudah2an bapaknya bisa manfaatin sedotannya buat hal lain deh huhu.. tiza dodol


Yahh itu bener2 akhir dari pagi saya hari ini.

2 comments:

asasino said...

ahhh. postingan ini saya suka sekali. kepolosan, kedudulan, keceriaan, imajinasi dan semangat perubahan campur bawur jadi satu. nikmat. hahaha

hihi memang dunia ini terkadang shock melihat kebaikan mendadak yang begitu tulus. sering2 tyz kayak gitu. gak usah jaim. intonasi nawarin kreseknya harusnya ceria. dan straight to the point. "bu, biasa pake kresek buat bungkus belanjaan pembeli?" *dengan ceria*
trus klo dijawab "iya mbak". trus kamu pegang salah satu dagangannya, trus bilang deh.. "saya punya kresek banyaaaakkk bgt, barter dengan ini ya bu?" *sambil pegang daging 5Kg klo bisa*

wkwkwkwk

btw, kenapa gak beli cuminya? trus bilang gak usah pake kresek pak, saya bawa aja bersepeda biar segeran cuminya. wkwkwkwk

tyzha said...

@asasino
lheh mas asa ni klo komen suka nguawur ya hoho..

iyayo mas tau gt kan ta bawa aja cuminya. nggak usah beli, aku bilang aja ke bapaknya, "pak cuminya saya ajak main sepeda dulu ya pak, biar lebih sehat. kalau sehat kan banyak yg penegn beli"


heheh