Friday, March 13, 2009

Ternyata Nilai A Bisa Menjadi Beban..

ask why.


hari ini hari pertama saya memulai tugas menjadi asisten dosen untuk matakuliah Gambar Teknik. aslinya mbak susan sang dosen sudah minta saya dari kapan hari tapi beliau nggak ngubung2in saya lagi jd yowes ta pikir gajadi.eh kmarin lusa taunya aku dismsin lagi, diminta dateng hari jumat buat bantuin ngasistensiin kerjaannya maba.


ohmaigat.



jujur aja brapa hari trakhir ini saya lagi kacau gr2 DKV2 yang ketinggalan progres awalnya, jadi blakangnya saya ngejar2 tu progress setengah mampus. alhasil baru tadi pagi saya nyiapin buat masalah asdos2 ini. seingetnya sih masih nyimpen gambar kerja taun lalu pas ngambil gartek tapi ko ga nemu ya..tau2 inget klo smua tugas gartek udah saya buang demi efisiensi kamar kos. arghhh!!!paniklah saya ngebuka2 binder lama dan alhamdulillah banget masi nemuin catatan gartek lama yang alhamdulillah banget banget lagi ternyata masi cukup lengkap sehingga masih bisa merefreshkan otaklah dengan materi2 gartek ini.


dodolnya pas saya dateng ke kampus jam 7 kurang ternyata saya gapunya nyali buat masuk kelas duluan akhirnya saya milih nunggu dosennya dateng duluan. sayapun duduk2 aja di selasar. mbatin lama banget ya dosennya dateng. lama gitu nunggu pe jam 7an lebi tau2 ada maba yang kluar kelas saya tanyain aja.



'eh garteknya uda masuk blom?'
'uda'
(kaget, ga percaya)'masa?dosennya uda dateng?'
'udah'



dan ngacirlah saya langsung ke kelas gartek dan found that klo dosennya emg uda dateng bneran huehehe..(rupanya saya ga merhatikan pas dosennya masuk kelas gr2 keasikan melamun di selasar)



honestly saya kaget brat melihat kelas yg sedemikian banyaknya diisi mahasiswa (75an orang) dan sebelumnya cm dihandle 2 dosen (mb susan n pak joko). jd bener saja klo butuh tenaga tambahan dlm hal ini (saya n mas agus06). awalnya si nervous apalagi pak joko nyebut2 ke maba klo nilai gartek saya A (dan mereka ber-wah wah). wah saya jadi takut ni, takut salah takut lupa materi dsb (walopun sudah membaca catatan dan sedikit banyak masi ingat apa yg saya pelajari dulu). mendadak nilai A jadi terasa menyeramkan. seolah dengan nilai itu brarti saya dianggap sudah master huhu..padahal rasanya ilmu masi cetek2 aja.

alhamdulillah pas mbak susan ngasi materi tyt saya masih cukup paham jadi klopun maba minta penjelasan Insya Allah saya masih bisa menangani. tapi saya agak gugup duduk di depan maba2 ntu dan pas keliling2 liat progressnya maba saya juga agak sungkan2 gimana gt apalagi saya kan memang agak pemalu hihi tapi saya coba aja tanya2 ke mereka gimana kerjaannya dan ngasi penjelasan klo ada yang nanya. saya sih maksudnya berusaha bersikap ramah dan menolong, saya ga pengen jd asdos yg kesannya sok gt huhu (soalnya slama ni blm perna ada asdos yg sok, dan sy gmw jadi orang yg dianggap demikian). terlebih lagi gartek taun ini lebi berat materinya. ditambah kelas yg besar jadi kemungkinan mahasiswa ga ngerti saat dosen njelasin juga lebih besar. beda sama taun saya dulu yg dipecah2 per duapuluhan orang kelasnya jadi klo ga ngerti dosen juga bisa ngebimbing satu2.

di akhir masa tugas saya hari itu tyt para asdos dikasi tugas suru ngasistensiin.wah duduk dengerin maba berkonsultasi masalah desainnya lalu mencari solusi sama2 rasanya sangat..menegangkan. mungkin mereka takut desainnya ga diterima, saya takut klo solusi yg mungkin inisiatifnya dari saya masi kurang membangun. tapi saya berusaha mengabaikan ketakutan2 ga penting itu dan mengasistensi sebaik yg saya bisa. saya sih inget2 kata ibu saya aja waktu cerita saya disuru jadi asdos dan takut klo gabisa menjalankan dgn baik. ibu saya bilang anggap saja pengalaman. dan kalopun saya merasa takut gabisa atau gmana2 toh yang memilih saya kan dosen. jadi pastilah saya dianggap cukup mampu untuk menjalani tanggung jawab ini.. oh mom, you dunno how it mean..love you!



pada intinya..sekali lagi kita bisa belajar dari kehidupan sehari2. masalah sepele panik karena agak2 lupa materinya gartek membuat saya inget sebuah tanggung jawab dari sebuah nilai A. bukan hanya nilai bagus yang tercetak di transkrip, lebih dari itu, sebuah nilai sempurna mengandung pertanggung jawaban; apakah benar kita sudah layak mendapatkannya?


nilai A tidak selalu didapat dari nilai2 yang sempurna. ia bisa dari pembulatan, bisa juga dari standar akan kesempurnaan itu sendiri yang berbeda2. saya sendiri jadi lebih tersadar bahwa ya, saya tak boleh hanya paham materi tersebut saat saya masih menempuhnya. kedepannyapun karena saya mendapat A, dianggap mampu, ya saya harus bisa tetap memahami materi tersebut, sampai kapanpun. karena bukankah itu inti dari kita belajar? bukan hanya untuk pengakuan atas sebuah nilai, tetapi lebih ke mendapatkan ilmunya bukan? dan kalau hanya ingat sesaat akan ilmu tersebut lantas lupa dan tak mampu menerapkan apakah bisa dikatakan kita telah mendapatkan ilmu tersebut?


itu menurut saya lho..bagaimana menurut anda semua?

2 comments:

fajjar_nuggraha said...

ciele si tyz...
jadi asdos sekarang...
pantas kelihatan lebih tegas n garang

misstyzha said...

buset garang..emangnya macan? :p
hoho fn doakan saja ya ngasdosnya lancar2 saja wekekeke