Wednesday, December 7, 2011

Confession

Guys, I'm using Bahasa :)


*Warning: akan menjadi postingan yang panjang...hang on! :))*


Ini adalah draft kedua postingan saya sejak yang pertama tetap teronggok di kotak draft. Versi postingan yang kurang lebih sama, hanya dalam bahasa Inggris yang belakangan kerasa agak kurang lepas (terima kasih pada kemampuan English saya yang kurang. Nulis dalam bahasa Inggris agar bisa sehalus nulis dalam bahasa Indonesia masih jadi PR buat saya)


Simpel aja sebenernya, saya mau cerita soal sidang kedua saya yang diadakan kemarin. Karena ada kejadian yan epic banget dan temen-temen jadi pada nanya-nanya sampe saya bosen jawabnya. Jadi saya tulis aja di sini biar paham semua... saran dari @checalories juga sih .. Jadi beginilah ceritanya, silaken disimak B-)


Saya sidang mulai telat banget. Seharusnya mulai jam 3 siang baru nyaris setengah 6 mulai. Padahal, saya udah nongol di kampus dari jam setengah 2. Jadi, bayangin aja betapa setan namanya nunggu itu bikin saya bete. Udah nggak tidur, nggak segera sidang, kan tambah capek gitu kan ya bo..


Singkatnya, saya lantas mulai sidang dan semuanya lancar-lancar aja, nggak di sela di tengah dan yah sampe bab 4 lancar smualah. Trus mulai masuk bab 5 yang merupakan implementasi desain. Nah itu saya belum kelar tuh bikinnya. Jadi ceritanya saya bikin buku kumpulan cerita rakyat yang ada tambahan pop-upnya. Dari 50 halaman, saya baru sanggup ngerjakan skitar 16 halaman. Itupun masih raw banget pewarnaannya. Yaudah deh pas sesi dosen ngeritik kena deh saya.


Saya sih terima-terima aja masalahnya itu gambar emang blom selese. Saya sendiri ngakuin, dosbing saya sendiri sebelum sidang udah bilang ini masih mentah. Jadi pas penguji ngomongin hal yang sama saya lempeng aja, lha wong emang blom selesai. Detailnya belum keliatan banget. Jujur emang saya masih ngejar kuantitas timbang kualitas. Nah pas di tengah-tengah sesi peguji ngasi kritik saran masukan itu mata saya tiba-tiba berair. Rasanya emang ngantuk, capek mulai keluar, mata mulai pedes. Saya cubit-cubit tuh kaki saya biar air matanya nggak tambah banyak. Eh makin lama kok jadi aneh, malah ada feeling pengen nangis. sampe akhirnya dosbing ngguyoni ''jangan nangis ta..". Dikirain saya mbrebes mili gara-gara dikritik kali ya, padahal bukan. Tapi habis dibilang gitu saya malah nangis beneran dong :/


Sumpah dosen-dosen bingung, apalagi saya. Maksudnya pikiran kayak, "cruut... ngapain nih gue nangis? Ah gila pas sidang kok nangis! Ini kenapa kok pake acara nangiss??" Hal-hal kayak gitu udah banjir aja di otak. Bapak ibu dosen masih terus ngasi masukan tapi suaranya jadi makin melunak huahaha...positif nih dikira nangis gara-gara dikritik. Akhirnya sambil berurai airmata saya minta maaf, saya bilang gatau juga kok bisa nangis... ga maksud nangis... maksud saya, helooo, saya gamau dicap mahasiswa cengeng yang ga kuat nerima kritikan dosen lho ya! Trus tone suara dosen jadi normal lagi dan nangis saya mulai jadi bahan ledekan... Mulai dari dosbing yang bilang saya kayak Timun Mas banget, lembut hatinya pake nangis gitu... (iya saya juga ga ngerti maksudnya dosbing saya apa), trus serta merta menunjuk salah satu penguji sebagai Buto Ijo (emang bapak penguji itu cenderung dianggap killer hihi..), trus nyebut nangis saya itu mungkin emosi bawah sadar... Trus dosen penguji yang disebut Buto Ijo malah nyodor-nyodorin tempat tisu ke saya sambil guyon nih nih ambil semua... Cuma ada satu penguji yang dengan suara tenang bilang satu kalimat yang simpel; 'mungkin kamu capek'.


Saya nggak tahu apakah statemen beliau ada hubungannya dengan fakta bahwa beliau tahu saya baru sidang pertama alias K1 sebulan yang lalu. Pas kejadian saya emang ga ngeh kenapa saya bisa nangis, tapi kayaknya sekarang saya mulai ngerti. Semalam waktu nge-twit soal acara nangis di tengah K2, temen saya dengan akun @snowkie bilang nangis pas sidang ga papa, itu mungkin luapan emosi... Semua itu membuat saya berpikir... bukan bermaksud making excuses, nyari-nyari alesan. Tapi mencoba menelusuri aja kenapa saya sampai bisa meler dan bermata merah di tengah-tengah sidang.


Iya, saya capek. Lelah sekali. Luapan emosi yang tak tertahankan? Kayaknya bisa juga. Pastinya ini akumulasi.


Sidang pertama alias K1 saya dilangsungkan sebulan lalu saat hampir semua teman saya melangsungkan sidangnya semester lalu. Karena itu saya punya waktu praktis hanya sebulan untuk menggarap progres K2. Sialnya, dosen pembimbing saya baru kelar S2 jadi dua minggu pertama beliau masih di Bandung. Begitu pulang, langsung sibuk dengan workshop dan lain-lain hingga saya baru bisa asistensi untuk pertama kalinya dua minggu sebelum sidang. Masukannya banyak dan konsep saya dikaji ulang karena ada tambahan masukan dari beliau tersebut. Kalau mau ditambahin, kelar K1 saya sakit juga hampir dua minggu gabisa makan jadi badan lemes, gabisa nggarap... Nah kalau yang ini kayaknya saya mulai making excuses. Lewatin! Lanjutt...


Singkatnya lagi, dua minggu itu bener-bener full mulai brainstorming ulang konsep. Dua minggu untuk mikir tetek bengek urusan Timun Mas, Ajisaka, Si Bungsu Katak, ilustrasi, gaya gambar, jangan sebut pop-upnya... Konsepnya udah makan dua hari sendiri. Belum mikir layout, sketching yang nauzubillah banyak dan detail, mewarnain bla-bla... Supaya nggak hiperbola cukup saya bilang, I feel the pain. Semua capeknya bangun subuh langsung ngadep meja nggambar... full kayak gitu selama dua minggu. Pernah ngerasain jam 7 malem mata udah pedes saking capeknya. Tidur awal, bangun jam 12, bangun sampe pagi... tidur di ruang tamu biar nggak kegoda kasur. Sampe puncaknya, malam sebelum sidang bahu kanan saya sakit banget. Sebelum-sebelumnya emang sering pegel tapi saya biarkan. Nah malam itu puncaknya. Bahkan buat ngangkat tangan sesiku aja nggak bisa saking sakitnya. Akhirnya saya dengan bahu yang dilumuri minyak tawon, dibalut pake sarung guling (gatau saya hopeless, maksudnya mau bikin semacam gendongan buat tangan), cuma bisa berbaring di kasur mengistirahatkan bahu. Capek, ngantuk, tapi bener-bener nggak mau mejamin mata karena takut ketiduran. Untungnya terus agak baikan sedikit jadi bisa saya pakai lagi tangan kanan saya. Kalau sakit berhenti... mendingan mulai lagi... begitu terus sampai pagi. Pada akhirnya semua terbayar. Makalah kelar pada waktunya, slide selesai, dan soal output saya sudah jungkir balik dalam dua minggu ini, jadi saya sih ga terlalu stres. Yang penting saya udah usaha, itu pointnya.


Namun ketika sidang, pas sesi kritik, saran tanya jawab itu mungkin adalah limitnya. Efek tidur sejam semalam, kurang tidur dua minggu full, bahu yang masih sakit, semuanya mencapai batasnya saat itu. Ini bukan soal penguji yang killer. Bukan soal takut nggak lulus, tidak sepenuhnya... Ya, bener, ini masalah emosi yang tidak tertahankan, yang pas kebetulan jebol pada saat yang tidak tepat.


Saya capek. Alam bawah sadar saya pengen nangis biar lega. Walaupun otak saya udah njerit-njerit 'woyyy lu lagi sidang woyy...' tapi gimana juga emosi mengalahkan logika. Sesimpel itu.


Dan apakah ketika emosi mengalahkan logika akan banyak ruginya seperti kata Cinta di AADC*? Yang jelas sekarang saya ketakutan kalau cerita itu nyebar di antara dosen. Kalau temen-temen sendiri sih gapapa. Maksud saya, helooo, sudah kerudung saru, ngebet kawin, sekarang ketambahan self branding mewek pas sidang kayaknya ga buruk-buruk amat... Tapi kalau dosen lain sampai tahu...bukan apa. Saya sih ga masalah sebenernya kalo sekedar diledekin. Tetapi saya gamau beliau-beliau tersebut salah konsep, dikira saya nangis karena ga tahan dikritik dosen penguji atau semacam itulah. Habis itu pas sidang berikutnya jadi males nih nyidangnya, takut-takut kalau saya nangis lagi...duh saya ikutan males kan kalo kejadian kayak gitu... 


Beberapa teman juga awalnya mengira begitu. Itu wajar, siapa yang tau kalau masalahnya sekompleks itu kalau saya nggak menjlentrehkan dari awal kan? Tapi saya ga mungkin preskon ke tiap orang. Itulah alasan saya nulis postingan ini... Ini bukan soal saya ga siap dikritik, atau penguji yang killer. Wah kasian bapaknya udah terlalu lama mengemban stigma dosen killer pake acara disalah-salahin bikin saya nangis pula... kasihan kan? Hihi... nggak fair...


Oya, saya sempat bilang pengen pulang kalau K2 saya lulus. Dosen penguji udah tanda tangan BAP, apakah artinya saya boleh lanjut? Insya Allah ya, sejauh saya bisa tetep mengejar. Minggu depan mungkin saya pulang. 


Di sisi lain ada sedikit cerita emosional tentang kepulangan saya nanti ke rumah, ke tanah Kalimantan. Beberapa hari yang lalu dalam kondisi emosi tidak sehat dan lelah fisik saya bilang ke ibu kalau K2 lulus saya pengen pulang. Cuma sebentar tiga harian. Alesannya sih ngurus perpanjangan SIM tapi saya juga bilang gatau kenapa saya pengen pulang.


Sejak berkuliah empat tahun yang lalu, saya tidak pernanh pulang kecuali Lebaran atau liburan semester. Libur beberapa hari atau ada tiket murah tidak membuat saya tergiur untuk melepas kangen dengan keluarga di rumah, walaupun banyak sekali teman seperantauan yang melakukan hal tersebut. Pertimbangan saya yang utama faktor biaya. Pulang pergi kalau dapat tiket murah yah 600 keluar paling enggak. Segitu hanya untuk dihabiskan demi beberapa hari demi meredam gejolak emosi kangen saya? Dalam tataran ini menurut saya, cukup sayang. Mending saya tahan kangen sambil menghibur diri bahwa Lebaran atau liburan semester tinggal sebentar lagi sehingga saya bisa agak puas di rumah. Ngenes? Well, saya cuma berusaha untuk tidak manja... Jadi bayangkan betapa ibu saya mulai mencium aroma tak beres saat saya mendadak bilang pengen pulang. 


Semalam, nyaris tengah malam ibu saya menelpon. Rupanya beliau seharian tidak menghubungi saya karena takut mengganggu persiapan sidang saya. Telpon beliau cukup mengagetkan karena ibu bekerja sehingga jam 10 biasanya sudah tidur agar bisa bangun sebelum subuh. Apa yang membuat beliau tinggal begitu larut? Di sana malah sudah pukul satu dini hari... 


Saya tak sempat bertanya, tetapi melihat kasus sebelumnya biasanya kalau saya ada masalah ibu suka tidak bisa tidur sehingga langsung menghubungi saya untuk menanyakan kabar. Semalam, feeling ibu lagi-lagi benar. Banyak yang saya sharingkan. Lalu ada kalimat yang membuat saya sampai menangis lagi. Kata ibu; "Mbak, pulang." Iya Bu, saya pulang... saya butuh menyehatkan pikiran saya sebentar dengan pulang. Kekuatan saya sampai di sini saja, saya mau jadi anak manja sekali ini saja dengan pulang ke rumah di luar Lebaran dan liburan semester. Tidak urus soal biaya yang keluar, saya harus pulang atau saya jadi gila (serem banget yak).


Yah kira-kira begitu.... Wah apakah ini postingan terpanjang yang saya buat? Bisa jadi... Nulisnya sejam sendiri, ngeditnya sejam sendiri... oh waowww... *tepuk tangan*


Di akhir curcol yang berkepanjangan ini saya cuma mau ngucapin TETEP SEMANGAT buat temen-temen yang mau K2... Katanya @mandaoink jangan khawatir K2. Itu kayak asistensi tapi versi banyak dosen, jangan khawatir nggak lulus. Setelah menjalaninya, saya harus bilang iya bener. Santai aja selama udah ngerjakan semaksimal yang kamu bisa... 


Bohong kalau saya bilang nggak pengen banget lulus Maret. Akan tetapi  tidak tepat kalau saya lantas khawatir berlebihan soal itu. Orang tua saya mengajarkan yang penting usahanya. Nah kalau ortu saja bilang gitu, apakah ada yang menghalangi saya untuk tetep berjuang sampai akhir tanpa memikirkan hasil? Tidak ada :)


Tetep semangaaatttt teman-teman!!!! Yang mau sidang yang lagi riset semangaattt... Kerjakan semaksimal mungkin dan mudah-mudahan hasil akan berbanding lurus dengan usaha Anda! :)




xoxoxox




NB: partner saya hobi ngeblog sekarang :) ada tulisannya yang paling bagus sejauh ini yang sangat saya suka...coba klik di sini. Semoga manfaat :)
kalau ada yang mau titip apa gitu dari Kalimantan boleh...tapi uangnya dititipin juga ya? hihi...




*AADC adalah Ada Apa Dengan Cinta. Film yang jadi tonggak kembalinya film remaja di dunia perfilman Indonesia... ceilehh...

2 comments:

candrew che septian said...

: " luapan emosi bawah sadar yo tyz, kamu epic ancene bwahahah "

misstyzha said...

muahahaha...iya che, lagi PMS, capek, wah lengkap sudah. jadi super sensiiii..hihih..